Followers

Kupu-kupu Cinta

Blog Archive

Prayer Times

Saturday, 17 December 2011

Kisah Nabi Khidir Disebut Al-Quran.. (^^,)

Assalamualaikum w.b.t..

Kisah Nabi Khidir dan Nabi Musa sudah masyhur dalam kalangan kita semua.. Kan? Tapi, mungkin, segelintir daripada kita pernah mendengar kisah ini, tapi tidak tahu bahawa kisah ini ada disebut di dalam Quranul Karim. Jadi, mari kita lihat sejenak pada baris-baris ayat Quran tersebut. Mungkin ada yang ingin merujuk Quran Tafsir masing-masing, pun tiada masalah. Kalau yang dah tau sekalipun, tak salah kan baca lagi sekali?  (^^,)

Surah Al-Kahf : 62 - 82

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

62. Maka ketika mereka telah melewati (tempat itu), Musa berkata kepada pembantunya, "Bawalah ke mari makanan kita; sungguh kita telah merasa letih kerana perjalanan kita ini."

63. Dia (pembantunya) menjawab, "Tahukah engkau ketika kita mencari tempat berlindung di batu tadi, maka aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak ada yang membuat aku lupa untuk mengingatnya kecuali setan, dan (ikan) itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali."

64. Dia (Musa) berkata, "Itulah (tempat) yang kita cari." Lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula.

65. Lalu mereka berdua bertemu dengan seorang di antara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan rahmat dari sisi Kami, dan yang telah kami ajarkan ilmu kepadanya dari sisi Kami.

(Mengikut mufasir, berdasarkan hadis, hamba di sini ialah Khidir, dan yang dimaksud dengan rahmat di sini ialah wahyu dan kenabian. Sedang yang dimaksud dengan ilmu ialah ilmu tentang yang ghaib seperti yang akan diterangkan dalam ayat berikut.)

66. Musa berkata kepadanya, "Bolehkah aku mengikutimu agar engaku mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) petunjuk?"

67. Dia menjawab, "Sungguh, engkau tidak akan sanggup sabar bersamaku."

68. Dan bagaimana engkau akan dapat bersabar atas sesuatu, sedang engkau belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?"

69. Dia (Musa) berkata, "Insya Allah akan engkau dapati aku orang yang sabar dan aku tidak akan menentangmu dalam urusan apa pun."

70. Dia berkata, "Jika engkau mengikutiku, maka janganlah engkau menanyakan kepadaku tentang sesuatu apa pun, sehingga aku menerangkannya kepadamu."

71. Maka berjalanlah keduanya, hingga ketika keduanya menaiki perahu lalu dia melubanginya. Dia (musa) berkata, "Mengapa engaku melubangi perahu itu, apakah untuk meneggelamkan penumpangnya? Sungguh, engkau telah berbuat sesuatu kesalahan yang besar."

72. Dia berkata, "Bukankah sudahku katakan bahawa engkau tidak akan mampu sabar bersamaku?"

73. Dia (Musa) berkata, "Janganlah engkau menghukum aku kerana kelupaanku dan janganlah engkau membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku."

74. Maka berjalanlah keduanya, hingga ketika keduanya berjumpa dengan seorang anak muda maka dia membunuhnya. Dia (Musa) berkata, "Mengapa engkau bunuh jiwa yang bersih, bukan kerana dia membunuh orang lain? Sungguh engaku telah melakukan sesuatu yang sangat mungkar."

75. Dia berkata, "Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahawa engkau tidak akan mampu sabar bersamaku."

76. Dia (Musa) berkata, "Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu setelah itu, maka jangan lagi engkau memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya engkau sudah cukup (bersabar) menerima alasan dariku."

77. Maka keduanya berjalan, hingga ketika keduanya sampai kepada penduduk sesuatu negeri, mereka berdua meminta dijamu oleh penduduknya, tetapi mereka (penduduk negeri itu) tidak mahu menjamu mereka, kemudian, keduanya mendapatkan dinding rumah yang hampir roboh (di negeri itu), lalu dia menegakkannya. Dia (Musa) berkata, "Jika engkau mau, nescaya engaku dapat meminta imbalan untuk itu."

78. Dia berkata, "Inilah perpisahan antara aku dengan engkau; aku akan memberikan penjelasan kepadamu atas perbuatan yang engkau tidak mampu sabar terhadapnya."

79. Adapun perahu itu milik orang miskin yang bekerja di laut, aku bermaksud merosaknya, kerana di hadapan mereka ada seorang raja yang akan merampas setiap perahu.

80. Dan adapun anak muda (kafir) itu, kedua orang tuanya mukmin, dan kami khuatir kalau dia akan memaksa kedua rang tuanya kepada kesesatan dan kekafiran.

81. Kemudian kami mengkehendaki, sekiranya Tuhan mereka menggantinya dengan (seorang anak lain) yang lebih baik kesuciannya daripada (anak) itu dan lebih kasih sayang (kepada ibu bapanya).

82. Dan adapun dinding rumah itu adalah milik dua anak yatim di kota itu, yang di bawahnya tersimpan harta bagi mereka berdua, dan ayahnya seorang yang saleh. Maka Tuhanmu mengkehendaki agar keduanya sampai dewasa dan keduanya mengeluarkan simpanananya itu sebagai rahmat dari Tuhanmu. Apa yang ku perbuat bukan menurut kemahuanku sendiri. Itulah keterangan perbuatan-perbuatan yang engkau tidak sabar terhadapnya.

~Benarlah Apa Yang Dikatakan Oleh Allah~

p/s : Begitulah kehendak Allah terhadap seseorang. Bilamana Allah mengkehendaki, maka tiada sesiapa pun boleh menghalangnya. 







No comments:

Post a Comment