Followers

Kupu-kupu Cinta

Prayer Times

Saturday, 26 May 2012

Ya Allah.. Terima Kasih kerana Menjemputku..

Assalamualaikum w.b.t..

=') Alhamdulillah. Bersyukur ke hadrat Ilahi berkat limpah, kurnia serta inayahNya dapat lagi kita menghirup udara, bergerak dan melakukan kerja-kerja harian kita. Alhamdulillah. Ringan-ringankanlah bibir + lidah untuk menyebut kalimah dan rasa syukur kepadaNya. Tak rugi dan tak jejas sikit pon tenaga kita. =)

Alhamdulillah.. Syukurku yang kedua, aku panjatkan atas rasa syukurku kerana Allah telah memberi kepadaku satu peluang yang semua orang inginkan. Alhamdulillah. Kepada yang membaca entry ini, doakanlah untuk diriku dan juga ibunda tercinta dan juga para jemaah yang lain agar selamat pergi dan pulang untuk mengerjakan ibadah umrah. InsyaAllah. Esok petang insyaAllah akan dijangka berangkat. Pertamanya akan ke airport Kepala Batas untuk ke KLIA. InsyaAllah pada jam 2.15am, akan bertolak ke Madinah dan transit sebentar di Dhaka. 

Ya Allah.. Permudahkanlah segala-galanya.. Ameen !

Ya Allah.. Hadirkanlah rasa bahagia dan juga gembira yang tidak terhingga kerana aku telah menjadi salah seorang tetamuMu ya Allah.. =') 

Doa dari kalian amatlah dihargai. 



Wednesday, 16 May 2012

Wanita Tua Yang Hanya Berbicara Menggunakan al-Quran



Berkata Abdullah bin Mubarak r.a.:

Saya berangkat menunaikan haji ke Baitullah al-Haram dan menziarahi makam Rasulullah s.a.w. Ketika saya berada di sudut jalan, tiba-tiba saya melihat sesusuk tubuh yang berpakaian hitam yang diperbuat daripada bulu. Ia adalah seorang perempuan tua.

Saya berhenti sejenak dan memberi salam kepadanya. Maka, terjadilah dialog dengan wanita tersebut selama beberapa ketika.

Dalam dialog tersebut, wanita tua itu menjawab dengan menggunakan ayat-ayat al-Quran terhadap setiap pertanyaan saya (Abdullah bin Mubarak).


**Berikut ialah dialog antara dua hamba Allah di atas.**


Abdullah: “Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.”

Wanita tua:

سَلَـٰمٌ قَولاً مِّن رَّبٍّ رَّحِيمٍ

"Ucapan salam sejahtera daripada Tuhan Yang Maha Mengasihani."
(Yaa Siin 56)


Abdullah: “Semoga Allah merahmati anda, mengapa anda berada di tempat ini?”

Wanita tua:

مَن يُضلِلِ ٱللَّهُ فَلَا هَادِىَ لَهُ

"Barang siapa disesatkan Allah, maka tiada petunjuk baginya."
(Al-A’raaf 186)


Dengan jawapan ini, maka tahulah saya bahawa wanita tua itu telah tersesat jalan.


Abdullah: “Kemana anda hendak pergi?”

Wanita tua:

سُبحَـٰنَ ٱلَّذِى أَسرَىٰ بِعَبدِهِۦ لَيلاً مِّنَ ٱلمَسجِدِ ٱلحَرَامِ إِلَى ٱلمَسجِدِ ٱلأَقصَا

"Maha suci Allah yang telah menjalankan hambanya di waktu malam dari Masjid al-Haram (di Makkah) ke Masjid al-Aqsa (di Palestin)."
(Al-Israa’ 1)


Dengan jawapan ini, saya mengerti bahawa dia sedang mengerjakan haji dan hendak menuju ke Masjidil Aqsa.


Abdullah: “Sudah berapa lama anda berada di sini?”

Wanita tua:

ثَلَـٰثَ لَيَالٍ سَوِيًّا

"Selama tiga malam dalam keadaan sihat.”
(Maryam 10)


Abdullah: “Apa yang anda makan selama dalam perjalanan?”

Wanita tua:

وَٱلَّذِى هُوَ يُطعِمُنِى وَيَسقِينِ

"Dialah Allah pemberi aku makan dan minum."
(Asy-Syu’araa’ 79)


Abdullah: “Dengan apa anda melakukan wudhu?”

Wanita tua:

فَلَم تَجِدُواْ مَآءً فَتَيَمَّمُواْ صَعِيدًا طَيِّبًا

"Apabila tiada air maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah, debu yang bersih."
(Al-Maaidah 6)


Abdullah: “Saya mempunyai sedikit makanan, apakah anda mahu menikmatinya?”

Wanita tua:

ثُمَّ أَتِمُّواْ ٱلصِّيَامَ إِلَى ٱلَّيلِ‌

"Kemudian sempurnakanlah puasamu sampai malam, maghrib."
(Al- Baqarah 187)


Abdullah: “Bukankah diperbolehkan berbuka ketika musafir?”

Wanita tua:

وَأَن تَصُومُواْ خَيرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُم تَعلَمُونَ

"Dan berpuasa itu lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui."
(Al- Baqarah 184)


Abdullah: “Mengapa anda tidak menjawab sesuai dengan pertanyaan saya?”

Wanita tua:

مَّا يَلفِظُ مِن قَولٍ إِلَّا لَدَيهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

"Tiada satu ucapan yang diucapkan, kecuali padanya ada Raqib ‘Atid."
(Qaaf 18)


Abdullah: “Anda termasuk jenis manusia yang manakah, hingga bersikap seperti itu?”

Wanita tua:

وَلَا تَقفُ مَا لَيسَ لَكَ بِهِۦ عِلمٌ ‌إِنَّ ٱلسَّمعَ وَٱلبَصَرَ وَٱلفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَـٰئكَ كَانَ عَنهُ مَسـُٔولاً

"Jangan kamu ikuti apa yang tidak kamu ketahui, kerana pendengaran, penglihatan dan hati, semua akan dipertanggungjawabkan."
(Al-Israa’ 36)


Abdullah: “Saya telah berbuat salah, maafkan saya.”

Wanita tua:

قَالَ لَا تَثرِيبَ عَلَيكُمُ ٱليَومَ‌ يَغفِرُ ٱللَّهُ لَكُم وَهُوَ أَرحَمُ ٱلرَّٲحِمِينَ

"Pada hari ini tidak ada cercaan untuk kamu, Allah telah mengampuni kamu dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani."
(Yusuf 92)


Abdullah: “Bolehkah saya mengangkatmu untuk naik ke atas untaku ini, untuk melanjutkan perjalanan kerana anda akan menjumpai kabilah yang di hadapan.”

Wanita tua :
وَمَا تَفعَلُواْ مِن خَيرٍ يَعلَمهُ ٱللَّهُ‌
"Dan apa jua kebaikan yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah."
(Al-Baqarah 197)


Lalu wanita tua ini berpaling daripada untaku sambil berkata :

قُل لِّلمُؤمِنِينَ يَغُضُّواْ مِن أَبصَـٰرِهِم

"Katakanlah pada orang-orang mukminin, tundukkan pandangan mereka."
(An-Nuur 30)


Maka saya pun memejamkan pandangan saya, sambil mempersilakan dia menaiki unta.

Tiba-tiba terdengar koyakan pada pakaiannya kerana unta itu terlalu tinggi baginya.

Wanita tua itu pun berkata:

مَآ أَصَـٰبَكُمْ مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيدِيكُم

"Apa saja yang menimpa kamu disebabkan perbuatanmu sendiri."
(Asy-Syuura 30)


Setelah selesai mengikat unta itu, saya pun mempersilakan wanita tua itu naik.

Wanita tua berkata:

سُبحَـٰنَ ٱلَّذِى سَخَّرَ لَنَا هَـٰذَا وَمَا كُنَّا لَهُ ۥ مُقرِنِينَ وَإِنَّآ إِلَىٰ رَبِّنَا لَمُنقَلِبُونَ

"Maha Suci Tuhan yang telah memudahkan kenderaan ini untuk kami, sedang kami sebelum itu tidak terdaya menguasainya , Dan sesungguhnya kepada Tuhan kamilah, kami akan kembali."
(Az-Zukhruf 13-14)


Saya pun segera memegang tali unta itu dan melarikannya dengan sangat pantas.

Wanita tua itu berkata lagi:

وَٱقصِد فِى مَشيِكَ وَٱغضُض مِن صَوتِكَ‌

"Sederhanakan jalanmu dan lunakkanlah suaramu."
(Luqman 19)

Lalu aku jadikan unta itu berjalan dengan perlahan, sambil mendendangkan beberapa syair.

Wanita tua itu pun berkata:

فَٱقرَءُواْ مَا تَيَسَّرَ مِنَ ٱلقُرءَانِ‌

"Bacalah apa-apa yang mudah daripada al-Quran."
(Al-Muzzammil 20)

Abdullah: “Sungguh anda telah diberi kebaikan yang banyak.”

Wanita tua:

وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّآ أُوْلُواْ ٱلأَلبَـٰبِ

"Dan tidaklah mengingati Allah itu kecuali orang yang berilmu."
(Al- Baqarah 269)


Dalam perjalanan itu saya bertanya kepadanya.


Abdullah: “Apakah anda mempunyai suami?”

Wanita tua

لَا تَسـَٔلُواْ عَن أَشيَآءَ إِن تُبدَ لَكُم تَسُؤكُمْ

"Jangan kamu bertanyakan sesuatu, jika itu akan menyusahkanmu."
(Al-Maaidah 101)


Maka aku senyap seketika sehingga berjumpa dengan kabilah di hadapan kami.


Abdullah: “Adakah orang anda berada dalam kafilah itu?”


Wanita tua

ٱلمَالُ وَٱلبَنُونَ زِينَةُ ٱلحَيَوٰةِ ٱلدُّنيَا‌

"Adapun harta dan anak-anak adalah perhiasan hidup di dunia."
(Al-Kahf 46)


Baru saya mengerti bahawa dia juga mempunyai anak.


Abdullah: “Bagaimana keadaan mereka dalam perjalanan ini?”

Wanita tua:

وَبِٱلنَّجمِ هُم يَهْتَدُونَ

"Dan dengan tanda bintang-bintang mereka mengetahui petunjuk."
(Al-Nahl 16)


Daripada jawapan ini, saya dapat faham bahawa mereka datang mengerjakan ibadah haji mengikuti beberapa petunjuk. Kemudian saya bersama wanita tua ini menuju ke tempat perkhemahan.


Abdullah: “Adakah kamu kenal orang yang berada dalam khemah ini?”

Wanita tua:

وَٱتَّخَذَ ٱللَّهُ إِبرَاهِيمَ خَلِيلاً

"Kami jadikan Ibrahim itu sebagai yang nabi yang dikasihi."
(An-Nisaa’ 125)

وَكَلَّمَ ٱللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا

"Dan Allah berkata-kata kepada Musa."
(An-Nisaa’ 164)

يَـٰيَحيَىٰ خُذِ ٱلكِتَـٰبَ بِقُوَّةٍ

"Wahai Yahya! Pelajarilah kitab itu bersungguh-sungguh."
(Maryam 12)


Lalu saya memanggil ya Ibrahim, ya Musa, ya Yahya, maka keluarlah anak-anak muda yang bernama tersebut. Wajah mereka tampan dan ceria, seperti bulan yang baru muncul. Setelah tiga anak ini datang dan duduk dengan tenang, maka berkatalah wanita tua itu:

فَٱبعَثُواْ أَحَدَكُم بِوَرِقِكُم هَـٰذِهِۦ إِلَى ٱلمَدِينَةِ فَليَنظُر أَيُّهَآ أَزكَىٰ طَعَامًا

"Maka suruhlah salah seorang daripada kamu pergi ke kota dengan membawa wang perak ini, dan carilah makanan yang lebih baik agar dia membawa makanan itu untukmu."
(Al-Kahf 19)


Maka salah seorang daripada tiga anak ini pergi untuk membeli makanan, kemudian dihidangkan di hadapanku, lalu wanita tua itu berkata:

كُلُواْ وَٱشرَبُواْ هَنِيـئًا بِمَآ أَسلَفتُم فِى ٱلأَيَّامِ ٱلخَالِيَةِ

"Makan dan minumlah kamu dengan sedap, sebab amal-amal yang telah kamu kerjakan di hari-hari yang telah lalu."
(Al-Haaqqah 24)


Abdullah: “Makanlah kalian semuanya makanan ini. Aku belum akan memakannya sebelum kalian mengatakan padaku siapakah perempuan ini sebenarnya.”


Ketiga anak muda ini secara serentak berkata:

“Beliau adalah orang tua kami. Selama empat puluh tahun beliau hanya berbicara menggunakan ayat-ayat al-Quran, hanya kerana bimbang tersalah bicara.”


Lalu Abdullah bin Mubarak berkata Maha Suci Zat Yang Maha Kuasa terhadap sesuatu yang dikehendaki-Nya dan berkata:

ذَلِكَ فَضلُ ٱللَّهِ يُؤتِيهِ مَن يَشَآءُ‌ وَٱللَّهُ ذُو ٱلفَضلِ ٱلعَظِيمِ

"Yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar.”
(Al-Hadiid 21)


Sumber: KaifaTahfazul Quran (Dr. Mustafa Murad)


http://musafirperjuangan85.blogspot.com/2012/05/wanita-tua-yang-hanya-berbicara.html

Tuesday, 15 May 2012

9 Ciri-ciri Wanita Idaman Lelaki..



Wahai wanita, sesungguhnya kejadianmu terlalu unik,tercipta dari tulang rusuk. Adam yang bengkok menghiasi taman-taman indah lantas menjadi perhatian sang kumbang, kau umpama sekuntum bunga, harum aromamu menarik sang kumbang untuk mendekatimu. Namun, bukan semua bunga mampu menarik kumbang jika terdapat cacat cela. Antara ciri wanita idaman lelaki adalah :


1. Berpegang Kepada Agama

Wanita yang berpegang kepada agama mempunyai keperibadian yang unggul. Batas-batas syariat yang dipegang dan terpelihara dalam hidupnya mengangkat martabat dirinya sebagai seorang yang layak dikagumi oleh lelaki. Dia tidak akan melakukan sesuatu yang bertentangan dengan syariah Islam. Memang beruntung mana-mana lelaki yang beristeri dengan wanita sebegini.

2. Kecantikan Dalaman

Wanita yang tulen adalah lemah lembut dalam perwatakannya tetapi mempunyai prinsip dalam hidup. Inilah kecantikan dalaman yang dicari oleh ramai lelaki. Kalau cantik, tu dikira sebagai BONUS.

Wanita yang mempunyai kecantikan dalaman tidak akan sesekali menjual maruah dirinya hanya untuk mencari nama dan wang. Mereka tidak akan sesekali tunduk pada nafsu atau berbuat sesuatu semata-mata kerana mahukan harta dan kekayaan.

3. Manja

Lelaki suka wanita yang keanak-anakan atau yang ada sifat manja, supaya lelaki boleh memainkan peranan sebagai pelindung. Namun begitu, sifat manja dan keanak-anakan yang melampau tidak sesuai kerana ia akan menampakkan wanita itu seperti kurang matang.

4. Pandai Menjaga Kecantikan

Lelaki menginginkan wanita yang pandai menjaga kecantikan dirinya. Wanita dan kecantikan memang susah nak dipisahkan. Mereka akan kelihatan bertambah cantik jika bijak menguruskan penampilan diri. Lelaki secara fitrahnya memang mahukan wanita yang pandai menjaga kecantikan, kerana ia akan membuat mereka bangga.

5. Berakhlak Mulia

Wanita yang berakhlak mulia dikenali juga sebagai wanita solehah. Wanita adalah hiasan dunia, tetapi seindah hiasan adalah wanita solehah. Merekalah ibu, isteri, kekasih dan merupakan tunjang kejayaan suami.

6. Tidak Mempamer Keseksian

Lelaki suka menjamu mata dengan melihat aurat wanita, namun tidak suka menjadikanya isteri kerana keindahan diri wanita tu seolah-olah menjadi barang pameran untuk mata semua lelaki.

7. Tidak Cerewet

Lelaki suka pada wanita yang tidak cerewet. Mengapa pula? Sebab wanita yang cerewet boleh merimaskan dan mudah menyebabkan lelaki merasa jemu dengannya. Biasanya, wanita yang cerewet suka mengkritik apa saja yang tidak disenanginya walaupun perkara itu hanyalah perkara kecil.

8. Memahami Lelaki

Wanita yang memahami hati lelaki biasanya mempunyai intuisi yang cukup kuat. Lelaki mengimpikan wanita yang mampu memahami situasinya dalam keadaan suka dan duka. Pendek kata, tanpa perlu bersuara, dia itu sudah dapat membaca riak wajah suaminya. Lantas, bertindak menghiburkan atau memberi kekuatan.

9. Sejuk Mata Memandang

Wanita yang manis wajahnya dan sejuk dipandang mata akan mendamaikan perasaan seorang lelaki. Ciri-ciri Wanita Sejuk Mata Memandang seperti di bawa ini:

.:: – Bersopan satun

.:: – Senantiasa memaniskan wajah

.:: – Senantiasa memberikan senyuman ikhlas

.:: – Menutup aurat

.:: – Ramah dan mesra

.:: – Tidak terlalu cemburu

.:: – Menghormati orang lain

Inilah 9 ciri-ciri wanita yang menjadi idaman lelaki.

Jadikan tips yang terakhir ini sebagai rutin harian dalam hidup. Sebelum tidur, cuba menilai atau memuhasabah diri kita kembali. Cuba lihat di mana kelebihan dan kekurangan diri kita serta apa yang telah kita capai pada hari ini. Andai kita mampu mengatasi kelemahan diri sendiri, teruskan memperbaikinya dengan secara beransuran dan fahami bahawa kelemahan itu wujud supaya kita tahu apa kekuatan diri kita. Sepertimana Dr Fadhillah Kamsah mendidik jiwa kita agar senantiasa mengamalkan sifat saling memaafi antara satu sama lain pada setiap malam sebelum melelapkan mata dan menikmati alam keindahan bermimpi.

Lantas, gunakan kelebihan dan kekuatan yang ada untuk mencipta kecemerlangan dalam diri untuk kebaikan bersama. Ingatlah bahawa setiap keindahan dan kesempurnaan itu hanya milik sang penakluk jiwa para hamba-hamba-NYA, yakni sang KHALIQ yang Maha Pencipta. Manakala pada kecacatan, keburukan dan kelemahan adalah ciptaan manusia itu sendiri

Saturday, 12 May 2012

HambaMu~

Assalamualaikum w.b.t.. :)


Biar bait-bait lagu yang berbicara =)







Ke arah satu perjalanan
Dalam sebuah kehidupan
Demi untuk mengecapi
Hasrat murni di dalam hati


Usaha dengan doa itu
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui


Suluhkan cahaya di hati terang
Tunjukkan jalan
Seandainnya hilang
Tegakkan perjalanan
Yang bakal ditempuh


Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya disisimu ku berserah
Terimalah aku
Hamba mu Allah 


Hambamu Allah.....


Sekiranya takdir menguji
Cekalkan hasrat dihati
Semoga kesusahan bisa
Mengajar erti terus azam

Usaha dengan doa itu
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui 


Suluhkan cahaya hati di terang
Tunjukkan jalan
Seandainnya hilang
Tegakkan perjalanan
Yang bakal ditempuh


Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya disisimu ku berserah
Terimalah aku
Hamba mu Allah..