Followers

Kupu-kupu Cinta

Prayer Times

Friday, 27 September 2013

Cinta KeranaNya

Assalamualaikum wbt

Sekadar coretan rasa yang dirasa agar sama-sama dapat merasa, Insha Allah.

Air sungai kala ini
deras dan sentiasa mengalir
tiada tanda-tanda
akan berhenti
meski ada batu besar menyekat
tetap jua ia mengalir.

Ku renung dalam-dalam
Lalu hatiku tersentap
Begitulah jua cinta Sang Pencipta
kepada yang dicipta
KasihNya takkan pernah berhenti
MemberiNya pada kita
meski bergunung dosa kita berbuat.

Lalu ku aju diri
Apakah engkau sudah bersyukur
pada hari ini?
Nafasmu itu berbayarkah?
Nikmat sihat itu siapa yang beri?
Tenangnya hatimu itu siapa yang mengizinkan?
Tidakkah rasa sekelumit rasa syukurmu?

Allah.

Aku bersyukur atas kurniaanMu
yang tiada tandingannya
aku bersyukur jua
atas rasa yang dirasa
lalu ku buktikan dengan
kekuatan amal
agar melalui itu
aku mampu meluahkan
segala rasa yang dirasa
segala hajat yang dipanjat.

Jiwa ku kini
penuh dengan bunga
bisa aku katakan 
sudah menjadi sebuah taman
aku bisa berlari
dengan penuh girang
namun
langkahku terhenti seketika
kerana itu semua belum jadi nyata
kerana aku masih punya Pencipta
yang mengizinkan penyatuan
apatah lagi perpisahan.

Lalu taman hati ini
tidak lagi berani menyegar
kerana ada harapan yang belum pasti
Allah jua tempat untukku kembali.


Tuesday, 24 September 2013

Ku pujuk diri

Assalamualaikum wbt..

Entah ke berapa kali
Rasa ini datang bertandang
Setiap kali kau pergi
Rasa ini datang menghuni
Aku lelah.

Ruang bilikku yang saban menjadi teman
Terasa begitu sempit
Hatiku sesak
Lantas 
Aku melangkah keluar
Dengan harapan hati kembali tenang.

Di atas sofa
aku melabuhkan punggung
tersandar aku seketika
lalu aku bertanya
"Aku kenapa?"
Senyap
Tiada jawapan.

Aku melemparkan pandangan
jauh ke luar jendela
Sketsa kehidupan terhampar di depan mata
Satu pun tidak berjaya menarik mataku
Semuanya kosong bagiku
Aku melayani terus rasa hati
Entah sampai bila harus ku begini.

Aku lalu memujuk diri.
"Apa yang aku rasakan ini,
adalah satu kesedihan,
bagai hati diremuk-remuk
bagai hati dihiris-hiris,
sedangkan
engkau tiada sebab untuk merasakan demikian,
jangan biarkan hatimu terus dikawal ukhti,
itu datangnya dari syaitan,
dialah yang membisikkan rasa sedih itu,
teruskan bersangka baik,
letakkan kepercayaan sekadarnya,
dan teruskan berdoa padaNya,
Insha Allah,
Allah takkan mensia-siakan doamu.."

Akulah yang menderita,
aku juga yang memujuknya,
Ibarat ku punya dua jiwa,
Pabila yang satu itu terluka,
Ada kembarnya yang sedia setia.

Doakanlah perjalanannya
Moga semua urusan dipermudahkan
Jangan terlalu memikirkannya
dan jangan pula terlalu berharap
Letakkanlah segalanya di pertengahan
dan jernihkan semula fikiranmu,
ya Ukhti? =') 


Sunday, 22 September 2013

Assalamualaikum wbt..

Kepada Allah SWT aku sandarkan segala harapan.

Jauh fikiranku melayang
memikirkan bagaimana corak kehidupanku selepas ini
memikirkan segala kelemahan diri yang masih belum diperbaiki
memikirkan setiap tanggungjawab yang perlu dilaksanakan
memikirkan kekuatan yang ada pabila ujian datang menyapa kelak.
Sarat terasa.

Namun,
hati mulai tenang
saat aku teringatkan sesuatu
Allah takkan pernah memberikan sesuatu
Andai itu bukan yang terbaik untuk hambaNya
Mengapa perlu dirisau
Allah dah janji itu semua
Masa masih ada
Perbaiki diri dan akhlak
Penuhi hati dengan ilmu
Mantapkan kefahaman dalam hal tersebut
Siapkan diri dengan segala
Insha Allah 
semua baik-baik sahaja.

Insha Allah. Ameen :')


Thursday, 19 September 2013

Hati ini Milik DIA

Assalamualaikum wbt.

Lama rasanya tak mencoret di blog yang usang ini. Meski usang tapi penuh dengan cerita suka dan duka. Inilah perjalanan hidup seorang insan yang punya cita menjadi muslimah solehah dan punya cerita cinta tersendiri. 

Baru aku sedar. Benarlah apa yang telah disebut dalam satu hadis. Hati ialah Raja. Apabila hati sakit, maka sakitlah semua anggota. Benar sekali. Aku mengalaminya. Hati yang gundah gulana, melumpuhkan pergerakan dan aktiviti harian bagi anggota lain. Meski perutku berkeroncong hebat mohon dan merayu untuk diisi, namun apakan daya. Mulutku enggan merasai apa-apa. Manis, masam atau apa sahaja. Tiada lagi kerjasama di situ. Lantas, aku tidak menjamah apa-apa. Meskipun aku paksa, terasa seperti hendak dikeluarkan semula. Ya Allah. 

Alhamdulillah. Syukur, syukur dan syukur. Hari ini aku sudah mampu untuk menjamah. Alhamdulillah. Maafkan aku perut. Baru hari ini aku menunaikan hakmu. :'( 



Allah..
Tuhanku jua Tuhanmu
Senantiasa ada dan hampir 
Sangat hampir kala sujud
Maka mengapa tak kau tumpahkan segalanya
dalam sujudmu?

Allah..
Cabutlah kepedihan jua kesedihan ini
Jangan biarkan ia terus berpanjangan disitu
Campakkanlah ketenangan hati
Engganku melayari bahtera ini lagi
Berikanlah aku bahtera yang baru, Ya Tuhan.

Berat telinga yang mendengar,
Berat lagi hati yang menanggung.
Wahai Tuhan Semesta Alam,
Tiada yang mustahil bagiMu.
Perkenankanlah harapan ini.


"Andai kita meninggalkan sesuatu kerana Allah,
Allah takkan pernah mensia-siakanmu wahai hati.
Mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat,
Allah Maha Mendengar,
Allah Maha Mengetahui."