Followers

Kupu-kupu Cinta

Prayer Times

Wednesday, 18 December 2013

Jarak antara kita denganNya

Assalamualaikum wbt...

Jauh tak berjarak
Dekat pula tiada bersentuh
Namun hati bisa merasa
Manisnya bila hati bahagia
Indahnya jiwa yang segar sentiasa
Bukan dengan pena 
Apatah lagi kalam manusiawi
Tapi tiadalah yang melainkan
Kalam yang tiada berhuruf atau berbicara
Tapi hati yang tenang bisa memahaminya
Seolah punya aturan yang bisa dilihat
Sedangkan hanya nilaian neraca iman
Tidak bisa ku ungkap
Walau dengan sepatah kata.

Kita tahu Dia senantiasa ada
Hampir sekali
Cuma kita perlu fanakan diri
Melihat terus hikmahNya
Dan kehidupan ini
Tiadalah lain melainkan sebuah mimpi
Ya
Mimpi dalam mimpi
Sehinggalah saat terakhir kali kita terjaga
Itulah permulaan kehidupan yang abadi
Dan tiada lagi kematian selepasnya
Berbahagialah bagi mereka 
Mizannya memihak kanan
Harumnya syurga menyucuk hidung
Sedang mereka di pihak kiri
Memohon untuk kembali ke dunia
Aku pula
Masih berjuang menjadi ahli kanan
Yang terkadang jatuh
Terkadang juga aku tersasar
Selagi hayat dikandung badan
Selagi itu pintu taubat sentiasa terbuka.



Monday, 9 December 2013

Pelangi

Assalamualaikum wbt..

Bukan aku enggan melakar senyuman
Bukan hatiku tidak mahu berbunga
Tapi ada sesuatu yang menahannya
Semestinya demi kebaikanku jua.

Biarlah ia hanya di pertengahan sahaja
Tidak terlalu gembira atau terlalu mudah
Kerana apa jua pilihan yang ada
Semuanya datang bersama kesannya.

Aku tidak lupa mengucapkan syukur
Hari yang aku pinta
Bertamu jua
Persoalanku terjawab akhirnya.

Aku berdoa senantiasa
Moga segalanya baik-baik sahaja
Moga dia bisa terima
Yang ada padaku segala.

Insha Allah. Allahumma Aameen.

Friday, 6 December 2013

Lagi lagi soal Jodoh.

Assalamualaikum wbt..


Hai.. Bunyi tajuk macam mengeluh ja.. Macam dah 'mangli' ja.. Biasala tajuk yang macamni dengan budak-budak umur 20-an ni kan. Hmm.. Bila pi rumah mak sedara, mesti ada punya soalan atau statement  yg macamni, "Bila lagi?" "Dah ada calonka?" "Tak lambat dah tu..." "Orang dok mai tanya-tanya dah tu.." bla bla bla..

Tak pa.. Tak payah nak serabut-serabut dengan statement yang macamtu la.. Anggap ja la tu sebagai halwa telinga. Hihi. Jawab ja.. "Insha Allah.. nanti bila sampai jodoh, sampai jugakla kad jemputan.." hihi. Habeh cerita. Ikutla depa nak tafsir apa pun kan. 

Okay.. Sekarang ni, bukan nak cakap pasai statement jodoh ni..Tapi.. aku kurang bersetuju la dengan pendapat anak muda atau doa-doa yang dimohon oleh anak-anak muda bab jodoh ni.. Contohnya,, "Mintak-mintakla dapat kahwin awai.." "Moga dapat kawin cepat.." dan seangkatan dengannya lah.. Bukan tak setuju apa.. Kita tak tau CEPAT atau LAMBAT yang mana satu yang TERBAIK untuk diri kita, agama kita, dunia dan akhirat kita. Aku faham.. kadang-kadang ada yang dah couple sampai tiga tahun.. atau mungkin lebih atau kurang dari tempoh tu.. dan ada jugak yang dah berhasrat untuk berkahwin tapi ada halangan-halangan yang tersendiri. Dan ada jugak yang sedar couple tu tak baik sebenarnya dan ingin jadikan hubungan tersebut sebagai hubungan yang halal lagi diberkati. Thoiyyib2.. Ana afham jiddan. *Ammoihh. Arabic plak.. 

Ini cuma pandangan aku sahaja lah ya.. Tak kisah kalau ampa tak setuju pun.. Pada pendapat aku.. lebih elok kita berdo'a begini..

1. "Ya Allah.. seandainya benar dia jodohku.. Jangan biarkan kami berlama-lama dalam keadaan maksiat Ya Allah. Satukan kami pada masa yang terbaik dan dalam keadaan yang terbaik.. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hambaMu.."

2. "Ya Allah.. seandainya benar dia yang terbaik buat diriku, agamaku, dunia jua akhiratku, aku mohon Ya Allah, jarakkanlah kami, peliharalah hati kami sehingga hari Engkau izinkan penyatuan kami.."

3. "Ya Allah.. Jadikan hati-hati kami lebih mencintaiMu daripada mencintai seorang yang belum halal buat diri kami. Seandainya benarlah dia yang Kau catatkan milikku, peliharalah hubungan kami daripada murkaMu.. Dekatkanlah hubungan kami ini kepada keredhaanMu.. dan satukanlah kami, permudahkan urusan jodoh kami.."

4. "Ya Allah.. seandainya dialah yang Kau catakan milikku, kuatkan ikatan jodoh kami.. Permudahkan urusan jodoh ini.. Seandainya bukan dia yang terbaik buat diriku, agamaku, dunia dan akhiratku, pisahkanlah kami dalam keadaan yang terbaik iaitu dalam keadaan tiada mana-mana hati yang terluka atau bersedih."


:-) Itu cuma cadangan.. maaf lah kalo ada yang kecik hati sebab eden dop berapo setuju dengan do'a yang mula-mula tadi tu ya.. 

Wallahu'alam.. 






Thursday, 5 December 2013

Bersederhana

Assalamualaikum wbt.. 

Kisahku detik ini
Belajar erti sederhana
Bukan hanya dalam kata
Tapi lebih dalam nyata.

Setelah ku buka helaian baharu
Aku lebih berhati-hati mencoraknya
Bimbang ada lumpur yang terpalit
Buruk sejarah hidupku.

Dalam helaian ini
Ku coretkan kata-kata pencetus semangat
Ku ajarkan sabar demi sabar
Ku tatih rasa cinta yang sederhana.

Kini
Helaian demi helaian
Telah mula menjadi pelangi
Moga terus ia menghiasi.

Aku sabar menanti
Penghujung kisah ini
Apakah noktah yang mengakhiri
Atau episod kedua terus dilayari.

Moga Allah kurniakan hal-hal yang terbaik buat kita semua.
Moga Allah bawa pergi harapan pada hal-hal yang bukan milik kita.
Insha Allah. 



Saturday, 23 November 2013

Abadikan ketenangan ini

Assalamualaikum wbt...

Aku pemburu ketenangan
Setelah sekian lama bermusafir
Di tanah pasir yang gersang
Hanya fatamorgana yang ditemui.

Aku terus melangkah
Mencari ketenangan abadi
Kadang tersesat aku berpenat
Kini berdiri di persimpangan.

Acap kali aku memilih kanan
Acap kali juga aku ke kiri
Tiada kekuatan mengorak langkah
Maka aku terus dihimpit resah. 

Aku terus mengembara
Memburu ketenangan
Aku terlupa ia ada di sana
Ya di persimpangan kanan. 

Cukuplah aku terseksa
Dihimpit resah bertalu
Hingga tiada ruang aku bernafas
Kini masa aku beralih arah. 

Rupanya ketenangan yang dicari
Hanya memerlukan secebis kekuatan
Ketabahan hati untuk menggalinya
Akhirnya ketenangan itu milikku. :')

Alhamdulillah..




Friday, 22 November 2013

SMILE for myself :)

Assalamualaikum wbt...

Anggaplah apa yg terjadi satu ujian dan pelajaran yang tidak lain dan tidak bukan untuk mematangkan diri dan menunjukkan bagaimana sebenarnya kehidupan di dunia ini. 

Senyumlah untuk diri sendiri. Sudah terlalu lama diri dibiarkan menderita. Buat kali ini, buatlah sesuatu kebaikan untuk diri. Lakukan perkara yang kau sukai. Andai suka makan ice cream, go and find yourself an ice cream :) Belailah diri tu.. Dah lama bebenor dibiarkan tanpa belaian. Gembirakan hatimu kembali. Hiburkan hatimu. No more cry please.. 

Ujian hidup ni datangnya silih berganti teman.. Bersangka baik dengan setiap ujianNya. Ujian ni untuk kebaikan kita juga. Ia merupakan paradigma untuk menjadi seseorang yang lebih baik. Percayalah. After went through a heavy rain, you won't be the same person any longer. :') Chill! 

 


Wednesday, 20 November 2013

Aku di sini lagi

Assalamualaikum wbt...

Kepada diriku sendiri, aku nasihatkan agar terus bersabar dengan ujian yang Allah beri. Ujian itu sebenarnya hadiah. Hadiah? Ya hadiah.. Hadiah yang berisi ujian. Hanya dengan ujian tersebut, darjat kita akan naik setingkat. Dengan ujian itu dosa-dosa kecil kita digugurkan. Hanya dengan ujian itu membawa kita hampir kepadaNya. Dalam ujian itulah kita diperhatikanNya dengan penuh kasih sayang. Allah sedang menguji iman kita agar dengan sabar itu menjadi penyebab kita masuk ke syurgaNya. Hanya dengan ujian itu juga kita akan kenal kehidupan ini.  

Kadang-kadang terdetik juga di hati ini.. Aku lebih rela bergelut dalam konflik 'assignment' dan lain-lain tapi bukan masalah hati sebegini. Ya, disebabkan kau lebih sanggup menghadapi perkara lain tetapi bukan 'masalah' ini, bukan 'ujian hati' ini, disebabkan itulah Allah menguji kita dengan perkara yang kita takutkan. Lupakah kau pada firmanNya :

Dan sesungguhnya akan Kami berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar. (Surah al-Baqarah, ayat 155) 

Oleh itu, ujian yang kau hadapi ini memang sudah ditetapkan olehNya, Bergembiralah wahai hati. Bergembiralah kerana kau sedang melaksanakan sunnatullah yang terkandung dalam kitabNya. Kitab yang Mulia. Bergembiralah. Dan, jangan lupa, setiap kesusahan itu akan diiringi dengan kemudahan. 

“Karena sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.” (asy-Syarh: 5-6) 


=')


Tuesday, 19 November 2013

Assalamualaikum wbt...

Hatiku terasa sunyi sekali
Aku benci kegelapan
Kerna ia menambahkan kesunyian ini
Hatiku bagai dihimpit keras
Hingga tiada ruang untuk bernafas..

Ke mana harus ku usung sunyi ini
Mengapa ia terus disitu
Di mana salah dan silapku
Bagaimanakah cara agar
aku menghapuskannya..

Saat siang menjelma
Aku kebingungan
Apa yang harus ku isikan
Agar hari ini cepat berlalu
Dan aku menanti munculnya malam.

Kisahnya beda pada saat kelam
Hatiku terasa sendiri menyepi
Rasa itu terus menimpa aku
Oh Tuhan
Bantulah aku... 


Monday, 18 November 2013

Does 'happy ever after' really exist?

Assalamualaikum wbt..

I have something to ponder about today.. It may seem like a subjective topic but somehow it has no right-wrong answer for this. It's just a matter of our faith - I guess so. 

I love to watch fairy tales.. Especially Barbie. *you laugh at me?? 
It may seem just a fairy story for you but as for me it teaches me a lot about life. The cartoons are not just as plain as they are but the way they talk it looks real. And, I love it so much. My tears also fall down when it comes to the certain scenes. 

Hmm.. But Im not gonna talk about Barbie here. But, the thing that captures my attention is the last statement or sentence at the end of the story which is "Finally, they lived happily ever after.."

My brain is starting thinking about it. Does it really exist in this worldly life? What is the exact definition of 'live happily' there? Is it just a lexical word without any unseen meaning behind it? 

I can accept this if the concept is similar to mine. Emm.. Live happily ever after is not denying the true colours of this life. What I mean here is as long as we breathe in this world, we have to endure pain, tears but not to forget we also will encounter such a bliss situation and we could smile all days and nights. Even though so many events either officially or unofficially occur, yet we still enjoy this life. Anything happens when we relate to the Creator, everything is 'happy'. When we have so many blessings we still could kneel down and put our forehead on the ground,this is 'happy'. When you endure the toughest event in your life and you perform prayers as you usually do, which is on time, that is 'happy'. I could conclude that whatever happens in your life either that is the happiest thing or the worst one, but it never interferes with your relationship with God, that is 'happy'. 

In order to make the statement comes true, it is so easy. Just take care of your relationship with Allah.. Then you will live the life happily ever after. Taraaa..!! I just solved a puzzle r! ^^


P:s - I would like to remind myself and the readers, do not replace your 'real happiness' with the 'fake' one. You know what is fake happiness? The things that make you happy temporarily is the fake happiness. What is 'real happiness' then? Of course the things that assure you to be happy not just in this worldly life but also after life. - This is the real ever after. =) Insha Allah.

Wallahu'alam.

Yeah its true guys! It's never too late to live happily ever after.  We are the one who responsible for this. Not anyone else..
:)



Saturday, 16 November 2013

Mudahnya Wanita Masuk Syurga

Assalamualaikum wbt...


Suatu ketika, Rasulullah saw menyampaikan pernyataan yang agak mengejutkan para sahabat di Madinah, baik laki-laki maupun wanita.

Pernyataan yang mengejutkan itu adalah diantara wanita yang akan menjadi penghuni surga adalah isterinya Al Hathab.

Mendengar pernyataan Rasulullah saw, seluruh penduduk Madinah saling bertanya-tanya satu diantara lainnya. Mereka amat heran, mengapa Rasulullah menyebutkan istri Al Hathab itu, apa sebenarnya keistimewaannya dibanding wanita-wanita lain?

Karena mendapat banyak pertanyaan, isteri Al Hathab akhirnya menanggapi berita
tentang dirinya.

“Suamiku adalah pencari kayu bakar di bukit, ia menjualnya ke pasar dan ia kembali dari pasar dengan membawa sesuatu yang kami butuhkan sekeluarga. Ia pulang tentu dalam
keadaan letih dan lelah serta haus di tenggorokan yang sangat.”

“Aku menyadari betapa payah suamiku itu dalam mencari nafkah. Saat ia pulang ke rumah, sudah kusiapkan air yang dingin sebagai penyejuk dan penghilang rasa haus, makanan untuk
menghilangkan rasa lapar juga sudah kuhidangkan, kusambut suamiku itu
dengan berdiri, memakai pakaian yang indah dan rapi, tidak hanya itu, ia kusambut dengan segenap kerinduan seolah-olah lama ia tidak pulang.”

“Kuserahkan diriku kepadanya, kalau ia ingin beristirahat dan bersenang-
senang kubantu dia dan bila ia menginginkan diri saya, kurebahkan diriku antara dua lengannya bagai anak kecil yang bersuka ria dengan ayahnya.
Subhanallah ...

Semoga ALLAH senantiasa membimbing kita agar kita senantiasa berada di jalan yang ALLAH ridhoi, yang wanita marilah berjalan dengan tuntunan al- Qur'an, dan yang lelaki hendaknya menasehati apabila ada yang jauh dari norma al-Qur'an. 


Aamiin


copy paste : FB Sang Manusia Akhir Zaman